Haul KH.Abdul Wahab Turcham Ke-23

Yayasan Khadijah Kerja Sama dengan  Al Khidmah  Selengggrakan Majlis Dzikir & Maulidur Rasul Muhammad SAW.

Lantunan dzikir dan  sholawat  terdengar begitu khidmat  pada hari Sabtu pagi (07/04) di halaman Yayasan Khadijah. Kegiatan yang bertajuk Majlis Dzikir & Maulidurur Rosulullah Muhammad SAW   pagi itu dalam rangka memperingati haul salah satu pendiri Yayasan Khadijah KH. Abdul Wahab Turcham ke-23.

Dihadiri sekitar 4000 orang jamaah yang terdiri dari keluarga besar Yayasan Khadijah, alumni Khadijah, jamaah Al Khidmah Surabaya (majlis dzikir yang didirikan oleh Mursyid Thoriqoh Qodiriyah wan Naqsyabandiyah KH.A.Asrori  Bin Utsman Al Ishaqi  Surabaya), anggota muslimat se Surabaya dan warga sekitar Wonokromo.

Tamu undangan yang juga hadir adalah dewan pembina Yayasan Khadijah, Pengawas, pengurus, antara lain Prof.Dr. Ridlwan Nasir, MA, Dra. Hj. Maruroh Wahid, M.Si, Hj. Djazilah Rahmah, dr. H. Muhammad Thohir, Sp.Kj, H.Sugiyannur dan Hj. Khofifah Indar Parawansa (ketua Umum Yayasan Khadijah). Dari kalagan habaib dan masyayikh juga banyak yang hadir, antara lain Habib Mustofa al-Jufri, Habib Abdurrahman Bin Agil, Habib Muhammad Al-Atos,Habib Ahmad Zainal Abidil Bin Agil, Habib Ahmad bin Zein al Kaf, KH. Muhammad Hafidz Malang, Ustad H. Choiruddin (Al-Fitrah Surabaya).

Acara yang dimulai pukul 07.00 WIB diawali dengan membaca tawasul Al fatihah kepada para perintis, pendiri dan keluarga besar Yayasan Khadijah yang sudah wafat. Dilanjutkan dengan pembacaan istighosah dan manaqib Syekh Abdul Qodir Al Jilani. Selesai pembacaan manaqib dilanjutkan dengan pembacaan Maulid Nabi Muhammad SAW dan doa maulid.

Usai dzikir dan sholawat, acara dilanjutkan sambutan-sambutan. Pengurus Al Khidmah Surabaya Ustadz Moh.Abdullah Bahannan, M.Pd dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan majlis dzikir dan sholawat ini benar-benar  hanya untuk memperoleh ridho Allah SWT.” Sebagaimana penguatan dan penekanan yang selalu disampaikan kepada jamaah oleh Romo Yai Asrori Bin Utsman Al Ishaqi) di setiap majlis Al Khidmah”, ungkap Ustadz Abdullah.

Dalam kesempatan sambutan kedua, Ketua Umum Yayasan Khadijah Hj.Khofifah Indar Parawansa menyampaikan bahwa bacaan-bacaan dzikir dan sholawat ini mampu memberikan ketenangan batin. “ Apalagi majlis yang yang dikumandangkan bacaan sholawat, pasti Rosulullah hadir di tengah-tengah kita”, kata Hj. Khofifah.

Ketua umum Muslimat itu juga menambahkan bahwa kegiatan Haul. KH. A.Wahab Turcham ke-23 menjadi pelajaran untuk mencontoh akhlaq-akhlaq mulia dari beliau Ustadz Wahab, sebutan yang akrab untuk KH.A.Wahab Turcham ke-23. “ beliau ini termasuk pribadi yang istiqomah dalam memajukan dunia pendidikan. Perhatian beliau untuk masa depan anak-anak yang di sekolah Khadijah kala itu selalu didoakan agar  murid-muridnya kelak menjadi orang-orang yang suskses. Menjadi Pemimpin Masa Depan.” Ungkap  Menteri Sosial RI tahun 2014-2018.

KH.DR (HC). Ir. Sholahuddin Wahid

Hadir sebagai pemberi mauidhoh hasanah, KH.DR (HC). Ir. Sholahuddin Wahid beserta Ibu Nyai Farida Sholahuddin. Gus Sholah menyampaikan bahwa esensi memajukan dunia pendidikan adalah membangun akhlaq para murid. “ Sehingga benar-benar menjadi murid yang cerdas dan berakhlaqul karimah.” Kata pengasuh pesantren Tebu Ireng. “ Kata istri saya yang diajar oleh KH.A.Wahab Turcham, beliau itu adalah ulama sedehana, guru yang baik dalam mendidik anak-anak, beliau mengajar dengan lemah lembut, “ cerita Gus Sholah di  hadapan Jamaah yang hadir. “ Kita harus bisa mencontoh pribadi beliau ini dalam memajukan dunia pendidikan, “ pungkas Adik kandung Gus Dur Presiden RI ke-4.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *